BELUM PUNYA KETURUNAN? RUQYAHLAH!

JANJI ALLAH TIDAK AKAN DIINGKARI

     Al qur’an melukiskan dengan sangat indah tentang betapa kukuhnya Nabi Zakariya menanti momongan. Tidak putus asa beliau berdoa hingga terkabul harapannya setelah berdoa dan berharap tidak kurang dari 60 tahun. Iya 60 tahun, bukan 60 hari. Nabi Zakariya berdoa sejak pada usia ke-20 pernikahannya, hingga usianya yang menginjak 80 tahun. Seperti dituliskan dalam kitab suci Alquran QS Maryam ayat 4:

قَالَ رَبِّ إِنِّي وَهَنَ الْعَظْمُ مِنِّي وَاشْتَعَلَ الرَّأْسُ شَيْبًا وَلَمْ أَكُنْ بِدُعَائِكَ رَبِّ شَقِيًّا

“Ia berkata “Ya Tuhanku, Sesungguhnya tulangku telah lemah dan kepalaku telah ditumbuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada Engkau, Ya Tuhanku”

Islam memperhatikan dan mengajarkan untuk tidak berputus asa dalam mendapatkan keturunan, guna meneruskan amal sholih dan pengkaderan sebagai mujahid untuk generasi mendatang. Kisah Nabi Zakariya di atas secara tidak langsung menegur kita untuk terus memohon pertolongan kepada Allah tanpa berkecil hati meskipun telah dimakan usia.

Bagi yang sudah menikah bertahun-tahun namun belum juga mendapatkan keturunan, dipersilahkan mencoba tips yang tersirat dari beberapa ayat dalam Alquran.

Pertama, berdoa kepada Allah dengan Tulus. Ingatkah dengan kisah Nabi Zakariya yang berdoa kepada Allah tentang keinginannya untuk segera memiliki keturunan? Nabi Zakariya membuktikan jika Allah satu-satunya tenpat bersandar terbaik di dunia ini. Tersurat dalam QS Ali Imran ayat 38-39:

هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا رَبَّهُ ۖ قَالَ رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً ۖ إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ فَنَادَتْهُ الْمَلَائِكَةُ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي فِي الْمِحْرَابِ أَنَّ اللَّهَ يُبَشِّرُكَ بِيَحْيَىٰ مُصَدِّقًا بِكَلِمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَسَيِّدًا وَحَصُورًا وَنَبِيًّا مِنَ الصَّالِحِينَ

“Disanalah Zakariya mendoa kepada Tuhannya seraya berkata: “Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa”. Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakariya, sedang ia tengah berdiri melakukan shalat di mihrab (katanya): “Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang puteramu) Yahya, yang membenarkan kalimat (yang datang) dari Allah, menjadi ikutan, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi Termasuk keturunan orang-orang saleh”

Kedua, memperbanyak istighfar. Allah memudahkan rezeki siapa saja yang memohon ampunan dengan cara memperbanyak istighfar. Rezeki disini tidak sekedar uang, rumah atau sawah, melainkan juga keturunan yang sholih dan sholihah. Tersurat dalam QS Nuh ayat 10-12:

فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا

“Maka aku katakan kepada mereka: ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan Mengadakan untukmu kebun-kebun dan Mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai”

Ketiga, mengkonsumsi serbuk sari (pollen) kurma. Pohon kurma (buahnya) tidak hanya bermanfaat untuk mereka yang akan melahirkan, pohon kurma (serbuk sarinya) ternyata juga bermanfaat untuk mereka yang mendambakan kehamilan. Ingatkan dengan kisah Maryam ibunda Nabi Isa yang diperintahkan untuk menggoyang pangkal pohon kurma dalam QS Maryam ayat 25? Ayat tersebut berbunyi:

وَهُزِّي إِلَيْكِ بِجِذْعِ النَّخْلَةِ تُسَاقِطْ عَلَيْكِ رُطَبًا جَنِيًّا

“Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu”

Hikmah yang dapat terlihat langsung dari ayat di atas adalah supaya buahnya berguguran dan dapat dimakan oleh Maryam untuk menambah kekuatan baginya menjelang persalinan. Akan tetapi ternyata tidak hanya itu, jika kita meneliti lebih jauh maka akan kita temukan bahwa ayat ini merupakan “petunjuk” bahwa pohon kurma memiliki suatu kaitan dengan kehamilan dan persalinan. Dalam berbagai penelitian ilmiah yang dilakukan ternyata pohon kurma, tepatnya pada bagian pollen (serbuk sari), memiliki efek untuk meningkatkan kesuburan pada lelaki dan wanita.

Sumber: Bincangsyariah.com.

============================

Namun, tidak sedikit juga masalah belum punya keturunan karena gangguan jin. Maka juga perlu dilakukan ruqyah untuk lebih menambah ikhtiyar kita. Alhamdulillah sudah kami berikan terapi ruqyah kepada beberapa pasangan yang lambat mendapat keturunan dengan METODE PROMIL (PROGRAM HAMIL). Hasilnya, alhamdulillah… Allah berikan anak keturunan yang lucu, menggemeskan dan akan menjadi tabungan baik dunia maupun akhirat.

Alamat kami: Baitul Qur’an Jl. Pramuka gg. Kartika no. 45 Rajabasa – Bandar Lampung. Hp. 0852 6930 4051 (hidayat abu khalid).

Praktik : senin – jum’at 09.00 – 17.00 WIB. Baiknya janjian agar efektif.

 

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *